ANDA STRESS, SI KECIL JUGA KENA DAMPAKNYA

Perasaan cinta, kebahagiaan dan kebanggaan cepat bisa berubah menjadi kemarahan, kebencian atau rasa bersalah, tergantung pada situasi dan tingkat emosional Anda. Perasaan ini  adalah hal yang normal dan bukan hanya Anda sendiri yang merasakannya.  Kebanyakan orang tua mengalami emosi negatif dari waktu ke waktu dan kadang mereka  memperlihatkan hal ini pada  anaknya.  Sangat penting bagi orang tua untuk mengelola perasaan seperti marah dan frustrasi sehingga Anda dapat menikmati   peran sebagai orangtua dan menjaga  buah hati dengan aman. Anda  harus menciptakan  suasana bahagia di  rumah untuk anak Anda, sekalipun  Anda sering  mengalami masalah bahkan Anda stress. Hubungan yang Anda bangun dengan anak adalah apa yang menuntun mereka sepanjang hidup mereka. Anak-anak belajar dengan mengikuti contoh yang ditetapkan oleh orang dewasa di sekitar mereka dan dari pengalaman mereka, hubungan mereka sendiri dengan orang tua mereka.

Untuk menjadi orang yang mampu mengendalikan diri, mengelola perasaan negatif dengan cara damai, percaya dan menghormati orang lain, dan berperilaku dengan hati-hati dan kasih sayang, hal ini memang bukan cara yang mudah. Beberapa orang tua percaya bahwa  dengan menerapkan disiplin, kadang mereka memukul anak,  hal ini dianggap demi kebaikan si kecil. Anak-anak kecil  kurang dari usia 12 bulan, mereka tidak memiliki kematangan intelektual untuk memahami disiplin apapun. Memukul hanya akan menakut-nakuti anak yang bisa menyebabkan cedera serius dan permanen. Dengan menggunakan disiplin fisik dengan anak Anda, Anda mengajarkan mereka bahwa cara yang dapat diterima untuk menyelesaikan konflik adalah dengan menggunakan kekerasan. Hal ini akan berdampak buruk bagi anak  saat mereka dewasa nanti. Beberapa orang tua juga dapat melampiaskan emosi pada anak mereka ketika marah atau stres.

Hal ini sangat berbahaya karena orang tua mungkin tidak mengenali kekuatan mereka sendiri dan dapat menyebabkan anak mereka merasa sakit dan cedera, bahkan anak bisa mengalami  ketakutan  pada orang tuanya berkepanjangan.  Anda sibuk kerja, banyak pekerjaan yang harus diselesaikan, namun bukan berarti  Anda harus melampiaskan stres dan kemarahan  di depan anak-anak di rumah atau bahkan Anda memarahi mereka.  Orang tua dapat merasa lelah, sakit, stres dan marah, namun jangan sampai  diperlihatkan pada anak-anak. Anak-anak sering tidak dapat memberitahu  Anda bagaimana perasaan mereka melainkan bertindak melalui perilaku mereka. Ketika orang tua berada dalam keadaan stress, orang tua mungkin hanya bereaksi terhadap perilakunya dan kadang sangat tidak baik bagi perkembangan psikologis anak.  Sebagian besar anak mengalami masa-masa sulit disaat orang tuanya mengalami stres.

Saat Anda mengalami stress, hal ini bukan berarti  Anda harus meninggalkan tugas utama sebagai orang tua. Kasih sayang  Anda pada si kecil  harus tetap diberikan, bahkan jangan sampai menunjukkan  perasaan,  amarah ataupun  tindakan  yang kurang tepat akibat stress Anda pada anak-anak. Anda bisa meminta dukungan pada keluarga misalnya suami, pada saudara, orang tua dan   rekan kerja atau sahabat  terbaik Anda.  Ingat, dibutuhkan sebuah  untuk membesarkan seorang anak, jadi jangan mencoba untuk orangtua sendiri. Untuk mengurangi stress atau masalah, carilah orang yang berpikiran yang akan mendorong Anda dalam mengasuh anak Anda dan membangun rasa percaya diri sebagai orang tua. Jika Anda merasa frustrasi dan marah dan merasa Anda mungkin kehilangan kendali, Anda perlu meluangkan waktu untuk menghilangkan perasaan ini. Stress bisa membuat buah hati Anda  mengalami masalah, apalagi jika  mereka sering mendengar Anda marah, atau bertengkar dengan suami.

Saat stress, sedang marah atau banyak masalah,  Anda bisa menempatkan anak Anda di tempat yang aman. Tarik napas dalam-dalam dan hembuskan perlahan dan terus. Anda bisa menghitung napas Anda untuk fokus  dan konsentrasi, dengan cara demikian maka emosi Anda akan berkurang sehingga tidak meluapkan kemarahan dan lainnya. Sadari bahasa tubuh Anda dan cobalah  untuk mengubahnya sehingga Anda lebih santai.  Untuk mengatasi amarah atau penat, Anda juga bisa memutar musik favorit Anda. Dengan mengendalikan  amarah tersebut maka Anda bisa dengan mudah  meghindari  hal-hal yang tidak tepat di rumah. Jika Anda memiliki anak yang masih balita atau masih  belum  remaja, mereka akan  mengalami depresi dengan keadaan Anda. Jika Anda sering marah-marah,  hal ini sangat besar pengaruhnya pada perkembangan psikologi anak. Untuk mengatasi  stress, Anda bisa membuat waktu untuk menjaga hubungan Anda dengan pasangan Anda..

Hadiahi diri Anda dengan menjadwalkan setidaknya satu kegiatan memanjakan diri sendiri setiap hari, seperti duduk di ruangan yang tenang untuk membaca buku atau  lainnya yang membuat Anda semakin rileks. Jangan lupa untuk mempelajari tentang perkembangan si kecil sehingga Anda dapat lebih memahami dan mengantisipasi perilaku anak Anda. Semua orang memang  kadang mengalami masalah seperti Anda, tertekan dan akhirnya mengalami stress. Anda harus mengakui dan mencoba untuk mengurus masalah yang Anda hadapi baik masalah keuangan, kesulitan dalam rumah tangga atau masalah di tempat kerja,  yang dapat berdampak pada hubungan Anda dengan anak Anda. Sebagian orang tua memang kurang mengerti  bagaimana  akibatnya jika mereka sering merasa stress dan  menunjukkan kemarahan  pada anak-anak. Anak-anak belum bisa menelan apa yang mereka  lihat apakah hal itu baik atau buruk, bagaimana harus memperlakukan apa yang mereka libat.

Anda sebagai orang tua  bukan hanya memberikan makan dan kebutuhan fisik lain untuk anak, namun Anda juga  harus memberikan contoh yang baik bagi mereka. Jika  si kecil sering melihat Anda marah-marah, mengumpat dengan kata-kata kotor, bertengkar di rumah dengan pasangan Anda. Bahkan Anda sering memarahi anak  karena Anda merasa   tertekan, atau bahkan memukulnya, hal ini akan membaut anak menjadi  tertekan, takut bahkan bisa berpengaruh pada  kesehatan mereka. Anda harus mengelola stress dengan baik, hindari  menunjukkan masalah apapun pada anak-anak. Jangan main kekerasan pada  anak, mereka bukan untuk dibuat disiplin dengan cara fisik namun mereka harus dilindungi. Pola asuh anak yang tepat akan membentuk anak menjadi  pribadi yang baik, namun pola asuh  yang tidak tepat akan membentuk pribadi anak yang tidak baik. Masihkah Anda stress? Atau Anda ingin mengelola stress demi anak-anak?

WeCreativez WhatsApp Support
Kami sedang ONLINE dan siap berinteraksi dengan Anda sekarang