INILAH SEPUTAR KEHAMILAN ANGGUR YANG HARUS ANDA KETAHUI

Banyak wanita yang menginginkan kehamilan normal dan berujung pada kelahiran bayi yang sehat, kadang-kadang kehamilan  yang  mereka alami justru adalah kehamilan tidak normal. Salah satu kejadian tersebut adalah kehamilan anggur, kehamilan ini merupakan kondisi yang serius dan  bisa menyebabkan keguguran. Pada kehamilan anggur, sebenarnya pertumbuhan bukanlah merupakan embrio, pertumbuhan ini memicu gejala kehamilan. Sebuah kehamilan anggur harus ditangani segera untuk memastikan bahwa semua jaringan akan dihilangkan. Jaringan ini dapat menyebabkan masalah serius pada beberapa  wanita yan mengalami  kehamilan anggur. Sekitar 1 dari 1.500 wanita dengan gejala awal kehamilan memiliki kehamilan anggur.

Biasanya kehamilan anggur  terjadi pada awal trimester pertama, ketika jaringan yang akan tumbuh menjadi embrio menjadi non-kanker (jinak) tumor di rahim Anda. Kehamilan anggur ini merupakan jenis penyakit trofoblas gestasional (GTD) yaitu sekelompok tumor yang berkembang di dalam rahim wanita. Dalam kehamilan anggur, bukan janin yang tertanamkan di dalam rahim dan membentuk bayi namun plasenta sendiri tumbuh menjadi massa kistayang terlihat seperti sekelompok anggur putih. Kadang-kadang embrio mulai tumbuh tetapi akan menjadi kecil, cacat dan tidak mampu bertahan hidup.

Penyebab kehamilan  anggur

Kehamilan anggur terjadi hanya sekali dalam setiap 1.500 kehamilan dan lebih sering terjadi pada ibu berusia lebih dari 40  tahun dan pada wanita yang  pernah mengalami kehamilan anggur sebelumnya atau keguguran. Kadang-kadang  kehamilan ini tumbuh menjadi kanker yang disebut koriokarsinoma yang berhubungan dengan kehamilan langka, sehingga kondisi ini harus ditanggani dengan sangat serius.  Tidak ada yang bisa dilakukan untuk mencegah kehamilan anggur karena kehamilan ini  berkembang secara acak bila ada kesalahan selama proses pembuahan. Kadang-kadang, dua sperma membuahi satu telur, dan ini dapat tumbuh menjadi janin abnormal dan plasenta. Selain itu kehamilan ini juga bisa disebabkan oleh sperma yang membuahi telur yang tidak mengandung materi genetik.

Beberapa  penyebab dari  kehamilan anggur diantaranya:

ü  Usia

Usaia yang rawan kehamilan ini adalah wanita yang  hamil berusia di bawah 20, atau lebih dari 35 tahun.

ü  Pernah mengalami keguguran

Jika Anda pernah dua atau lebih keguguran di masa lalu, hal ini akan meningkatkan resiko bagi Anda untuk mengalami kehamilan anggur.

ü  Kekurangan karoten

Karoten adalah jenis vitamin A dan jika wanita yang tidak mendapatkan cukup karoten atau vitamin A dalam  makanan mereka, mereka  memiliki tingkat yang lebih tinggi mengalami kehamilan anggur.

Gejala kehamilan anggur

Meskipun kehamilan anggur bukan kehamilan yang sebenarnya namun hal ini memicu gejala dan tanda-tanda awal kehamilan seperti morning sickness dan terlambat haid.

Gejala kehamilan molar lain untuk waspada meliputi:

ü  Mual  dan muntah  yang berlebihan

Saat kehamilan anggur,  tingkat hCG sangat tinggi, hal ini menyebabkan wanita  sering mengalami morning sickness yang parah. Kadang-kadang, rasa mual dan muntah begitu kuat bahkan mereka kadang harus dirawat di rumah sakit.

ü  Pendarahan vagina

Wanita dengan kehamilan anggur akan memiliki bercak pada trimester pertama. Pada awalnya, mereka mungkin memiliki kecoklatan atau bercak merah terang. Bercak pada vagina Anda bisa terus menerus dan kadang-kadang perdarahan vagina ini akan mulai 6 minggu  saat hamil, atau bisa dimulai pada  minggu-minggu terakhir trimester pertama Anda.

ü  Kram dan pembengkakan pada perut

Pada kehamilan anggur, plasenta membentuk massa kista sehingga wanita yang mengalaminya akan mengalami kram perut dan sakit karena dari pertumbuhan kista tersebut. Selain itu perut akan membengkak ketika seseorang  memiliki kehamilan anggur, karena rahim tumbuh lebih cepat dari biasanya dan meningkatnya jumlah kista membentuk.

ü  Uterus berukuran tidak normal

Pada wanita dengan kehamilan anggurmereka memiliki uterus yang lebih besar dari yang sewajarnya saat tahap kehamilan. Jika Anda memiliki tahi lalat parsial, rahim Anda akan lebih kecil dari yang diharapkan untuk usia kehamilan Anda.

ü  Preeklamsia dini

Preeklamsia dini merupakan bentuk parah dari tekanan darah tinggi pada kehamilan dan hal ini  bisa menjadi tanda kehamilan anggur. Dalam kehamilan normal, preeklamsia tidak terjadi sampai 20 minggu hamil, jika Anda mengalami kehamilan anggur, Anda mulai mengalami tanda-tanda preeklamsia sebelum 20 minggu kehamilan. Gejala  mengalami kehamilan preeklamsia diantaranya adalah hipertensi, sakit kepala parah dan bengkak di kaki,  pergelangan kaki, dan kaki.

Pengobatan kehamilan anggur

Kehamilan anggur bisa didiagnosis menggunakan ultrasound panggul, tes darah untuk mengukur tingkat hCG, dan pemeriksaan panggul. Setelah diagnosis, kehamilan anggur perlu segera diobati, jika tumor tidak dihapus, hal ini dapat menyebabkan penyakit trofoblas gestasional (GTD). Dalam kasus yang jarang terjadi, GTD dapat berkembang menjadi kanker. Untuk mengobati kehamilan anggur, jaringan anggur perlu dihilangkan dari rahim Anda dengan prosedur rawat jalan yang disebut dilatasi dan kuretase. Saat menjalami pengobatan tersebut maka  penderita akan menerima anestesi.  Selama berbulan-bulan setelah dilatasi dan kuretase, penyedia layanan kesehatan Anda akan mengambil sampel darah untuk mengukur kadar hCG Anda untuk memastikan bahwa mereka menurun.

Jika mereka tidak segera pulih, hal ini mungkin merupakan tanda bahwa masih ada jaringan molar tumbuh di rahim Anda. Bahkan setelah kadar hCG Anda turun ke nol, Anda masih perlu tes darah secara teratur (setiap 1-2 bulan) untuk memeriksa hCG. Kadang jaringan anggur yang abnormal tetap dalam rahim setelah  di obati dilatasi dan kuretase.  Selain  hal itu, pengobatan pada kehamilan anggur  lainnya juga bisa dilakukan dengan kemoterapi. Cara ini   yang yang berhasil tapi dalam sejumlah kecil kasus, jaringan anggur akan menjadi kanker ganas canggih yang disebut koriokarsinoma gestasional. Meskipun kanker menakutkan, ketika koriokarsinoma belum menyebar di luar rahim, angka kesembuhan tersebut 100 persen. Ketika kanker menyebar ke bagian lain dari tubuh, Anda masih memiliki kesempatan 80 sampai 90 persen untuk bertahan hidup.

Setelah pengobatan kemoterapi ataupun dilatasi dan kuretase,  Anda memiliki peluang bagus untuk memiliki kehamilan normal di masa depan. Kabar baiknya adalah bahwa Anda tidak akan mengalami  komplikasi seperti persalinan prematur, bayi lahir mati, atau cacat lahir. Namun, Anda akan perlu memiliki trimester pertama USG untuk memastikan bahwa semuanya berjalan normal.

WeCreativez WhatsApp Support
Kami sedang ONLINE dan siap berinteraksi dengan Anda sekarang