TES KEHAMILAN

Semua  pasangan yang sudah menukah pasti mereka menginginkan anak. Seorang bayi dapat mengubah hidup Anda, namun apakah Anda siap untuk memilikinya saat ini? Membuat keputusan untuk hamil  apakah Anda sendiri atau dengan pasangan, memiliki bayi adalah salah satu keputusan terbesar yang pernah Anda buat.  Kehamilan sendiri kadang tidak diketahui oleh wanita,  padahal bayi mulai berkembang sebelum mereka tahu bahwa mereka hamil. Jika Anda sedang berusaha untuk hamil, salah satu bagian yang paling sulit adalah menunggu  tes kehamilan apakah Anda  hamil atau tidak. Dengan kemajuan teknologi sekarang mungkin untuk mendeteksi kehamilan dapat dilakukan di rumah Anda sendiri. Bagaimana awal Anda dapat menguji kehamilan, hal ini tergantung pada jenis tes yang Anda gunakan.

Hal yang perlu Anda ketahui dari tes kehamilan

Semua tes kehamilan mengukur jumlah human chorionic gonadotropin (hCG), hormon kehamilan, dalam tubuh Anda. Tes kehamilan mendeteksi keberadaan hCG dalam urin Anda.
Beberapa tes kehamilan di rumah lebih sensitif daripada yang lain. Tes yang lebih akurat mungkin dapat mendeteksi tingkat rendah hCG  minimal empat hari sebelum haid disebabkan, atau tujuh hari setelah pembuahan. Jika Anda menguji terlalu cepat pada kehamilan, bahkan dengan tes sensitif, jumlah hCG dalam urin Anda mungkin tidak cukup tinggi untuk dideteksi. Kebanyakan tes kehamilan di rumah akan memberikan hasil yang akurat jika Anda menguji pada saat periode yang tepat yaitu sekitar dua minggu setelah Anda berovulasi.

Sensitivitas tes kehamilan dijelaskan pada kemasan mIU/ ml (Unit mili-internasional per mililiter). Tes kehamilan berkisar sensitivitas dari 10mIU / ml sampai 40 mlU / ml. Semakin rendah nomor, semakin sensitif tes dan sebelumnya dapat mendeteksi kehamilan. Sebuah tes  kehamilan yang menunjukkan negatif  memiliki beberapa arti, Anda mungkin tidak hamil. Satu dari 10 wanita dapat memiliki tingkat yang sangat rendah kadar hCG pada saat periode tes kehamilan. Jika Anda memiliki hasil  tes negatif, tapi masih tidak mendapatkan menstruasi, uji lagi tiga hari kemudian.  Tes darah juga dapat mendeteksi hCG dan tes ini lebih sensitif daripada tes urin dan dapat mendeteksi kehamilan sekitar enam sampai delapan hari setelah ovulasi.

Cara kerja tes kehamilan

Jika Anda ingin  mengetahui kehamilan dengan tes darah  yang dilakukan di laboratorium atau menggunakan tes urine di  rumah, kedua tes ini bekerja dengan mendeteksi hormon hCG. Ada beberapa jenis tes yang dilakukan di laboratorium yang dapat mendeteksi hCG dan tes darah dapat digunakan untuk menentukan jumlah persisnya hCG yang diproduksi oleh wanita sedangkan tes urin terbatas untuk menentukan apakah atau tidak hCG hadir pada tingkat yang cukup tinggi untuk memastikan kehamilan. Tes kehamilan dianggap positif jika tingkat hCG adalah 5 mIU / L atau di atas.

Saat kehamilan dimulai, bayi Anda berkembang melalui tahapan pertumbuhan. Sel telur dan sperma bersatu pada fertilisasi untuk membentuk  zigot. Zigot berjalan melalui divisi cepat akhirnya membentuk lapisan luar yang disebut trofoblas. Trofoblas akan mulai mensekresi hCG selama awal kehamilan. Ovulasi dan pembuahan biasanya terjadi pada pertengahan siklus menstruasi wanita, biasanya sekitar 14 hari setelah dimulainya menstruasi. Jika pembuahan terjadi, zigot akan melakukan perjalanan menuruni tuba fallopi menuju rongga rahim. Sekitar tujuh sampai sembilan hari setelah pembuahan, bayi Anda akan tertanam ke dalam dinding rahim. Setelah tubuh Anda mulai memproduksi hCG Anda dapat menentukan kehamilan melalui tes kehamilan di rumah.

Waktu yang tepat untuk tes kehamilan

Saat Anda  melakukan  tes kehamilan, hal ini baru mendeteksi jumlah hCG yang sangat kecil sekitar  5 mIU / L. Dengan tes yang sangat akurat untuk menguji apakah Anda hamil, Anda bisa melakukannya saat tujuh hari ovulasi terakhir. Implantasi terjadi saat 7-10 hari ovulasi terakhir dan saat itu hCG dihasilkan, Untuk hasil terbaik, masih dianjurkan untuk menunggu sampai seorang wanita tidak haid atau 14 hari pada ovulasi terakhir. Bagi mereka yang tidak bisa menunggu apakah mereka hamil atau tidak, tes kehamilan bisa dilakukan saat tujuh hari ovulasi terakhir.

Beberapa tes kehamilan yang bisa Anda pilih

1.      Tes kehamilan  di rumah

Tes kehamilan yang bisa dilakukan di rumah  bisa Anda beli  dipasaran dengan variasi dalam sensitivitasnya. Beberapa  alat tes kehamilan tersebut dapat mendeteksi HCG satu hari setelah  menstruasi Anda terhenti sedangkan alat lainnya memerlukan satu sampai dua minggu. Beberapa tes harus dilakukan pada spesimen urin yang diperoleh di pagi hari, ketika konsentrasi HCG tinggi namun tes ini juga bisa dilakukan pada spesimen yang dikumpulkan kapan saja. Beberapa  alat tes bereaksi dalam waktu satu menit, tetapi yang lain memerlukan satu sampai dua jam. Jika Anda mengikuti petunjuk dengan hati-hati, hasilnya 90 sampai 95 persen akurat.

Meskipun  alat tes kehamilan  di rumah ini sangat sensitif dan akurat, tapi mungkin saja Anda menerima hasil tes yang positif palsu atau negatif palsu. Jika Anda mengkonsumsi obat kesuburan, mereka dapat mempengaruhi hasil tes dan menghasilkan hasil positif tapi palsu  , hasil tes  memang positif meskipun wanita tersebut tidak hamil. Jika hasil tes pertama negatif, Anda bisa mengulang tes kehamilan dalam lima sampai sepuluh hari. Jika masih negatif, dan Anda percaya bahwa Anda mungkin hamil, konsultasikan dengan dokter Anda.

  1. 2.      Konsultasi dokter kandungan

Jika Anda   percaya bahwa Anda hamil, namun dari tes di atas ternyama negatif, Anda bisa berkonsultasi pada dokter. Dokter mungkin akan memesan tes kehamilan urin mirip dengan tes kehamilan  yang Anda lakukan di rumah. Biasanya dokter mengukur jumlah yang sangat kecil  dari HCG, dokter dapat menggunakannya untuk mendiagnosis kehamilan sebelum haid (tujuh sampai sembilan hari setelah pembuahan) atau untuk mendiagnosis kehamilan yang berkembang di salah satu tuba falopi. Tes ini memakan waktu lebih lama  sekitar 2-3 jam untuk menyelesaikan, dan  tes ini lebih mahal karena membutuhkan peralatan khusus.

  1. 3.      Perubahan fisik

Sebuah periode menstruasi terlambat biasanya  merupakan gejala kehamilan pertama, namun, banyak kondisi lain yang berpengaruhseperti  stres dengan penyakit kronis tertentu. Pada minggu-minggu pertama kehamilan, Anda mungkin merasa lebih lelah dari biasanya. Anda mungkin mengalami mual atau muntah, terutama di pagi hari, satu atau dua minggu setelah periode menstruasi terhenti.

WeCreativez WhatsApp Support
Kami sedang ONLINE dan siap berinteraksi dengan Anda sekarang